Wednesday, 10 January 2018

Luang Prabang UNESCO site part 1

Kebetulan Airasia ada buka laluan baru ke Laos selain dari Vientiane yakni Luang Prabang.  Luang Prabang? Ape bendenya tempat tu? Ntah..aku pun tak pasti nanti kita tengok sama-sama ye apa yang ada di Luang Prabang dalam post di bawah ini OK.

Kali ini aku macam biasa offer pada kawan-kawan sapa yang berminat untuk ikut aku dan kebetulan ada 2 orang yang berminat untuk join trip kali ini maka perjalanan kali bukanlah perjalanan solo seperti biasa aku lakukan. Perjalanan kembara tak solo pertama aku tahun 2017 jadi tak boleh ekstrim sangat, just stick dengan satu kawasan sahaja.



Luang Prabang bagi sesiapa yang tak tahu merupakan salah satu dari dua UNESCO site yang berada di negara Laos. Sebenarnya aku memang tau tempat ni tapi kalau takde route direct ke sini perjalanan kena ambil masa yang agak lama memandangkan Luang Prabang terletak di tengah-tengah negara Laos berbanding direct flight dari Malaysia yang paling hampir adalah Vientiane yang berada di selatan Laos.




Perjalanan dari Kuala Lumpur International Airport ke Luang Prabang airport mengambil masa dalam 3 jam perjalanan. Ditambah dengan hal-hal imigrasi dan lain-lain boleh mengambil masa yang agak lebih. Kami tiba agak lewat dalam jam 3 petang dan tidak terdapat sebarang plan pada petang itu. Oleh yang demikian aku mengajak dan menghasut member aku yang 2 orang tu berjalan kaki dari airport ke town. Disamping membuang masa dapat juga melihat keindahan alam semula jadi yang berada sepanjang perjalanan. Jarak dari airport ke pusat bandar adalah lebih kurang 7 km dan berjalan kaki mengambil masa lebih kurang 2 jam lebih. Cuaca pada masa kami tiba adalah sangat panas mula membuat kami rasa nyesal jalan kaki dan hampir-hampir kami membatalkan rancangan  dan menaiki sahaja tuktuk van yang berada disepanjang jalan yang menawarkan perkhidmatan pengangkutan dengan harga 10000 kip sahaja bersamaan dengan RM5. Berkat ego dan juga rasa bangga dalam diri kami teruskan juga perjalanan berjalan kaki kami meskipun peluh dah berjurai dari seluruh badan. Bila lagi nak eksesais kan?




Akhirnya dalam cuaca berbahang tersebut , setelah habis hadam segala kalori nasik lemak pak naseer dalam flight tadi, kami tiba juga di hotel yang telah kami book melalui booking.com. Kami menginap di Global Guesthouse yang terletak sedikit outskirt, kira-kira 600meter dari Luang Prabang heritage town. Hotelnya harga ok cuma RM90 semalam yang mana kami menempah satu bilik yang mempunyai 3 katil. Bagi aku ianya kira ok lah sebab perbelanjaan hotel bagi seorang adalah RM30 je satu malam ;siap free breakfast lagi untuk 3 orang. So letak saja beg, kami berehat sambil minum free welcome drink yang diberi oleh owner / pekerja hotel yang cantik jelita tuh.



Luang Prabang town

Semasa di Mui Ne aku ada bertemu dengan seorang perempuan yang berasal dari Poland yang baru sahaja tiba dari Mui Ne dari Luang Prabang. Mengikut konteks yang dia ceritakan yang Luang Prabang adalah tempat menarik untuk dilawati sebab dia sangat suka dengan arkitektur dan slow pace yang ada di Luang Prabang namun dia dah warning awal-awal aku bahawa cuaca sangat panas di Luang Prabang dan boleh mencecah 40 degree. So sebenarnya dari awal lagi aku agak dah bersedia dengan cuaca yang bakal menimpa namun demikian jangan tersilap paham akan keadaan cuaca di Luang Prabang. Luang Prabang mempunyai suhu yang berbeza-beza mengikut musim...tak dapat dipastikan bahawa bandar ini mempunyai 4 musim atau tidak tapi ada ketikanya suhu di Luang Prabang mencecah  darjah celsius yang agak rendah pada musim-musim tertentu. Jadi kalau ke Luang Prabang sila semak musim perjalanan. Takut bawak seluar pendek dengan singlet sekali winter.



Historical site terletak di tengah-tengah Luang Prabang town. Kebanyakkan bangunan-bangunan yang terdapat disini adalah terdiri dari bangunan keagamaan atau bangunan perniagaan. Kebanyakkannya lah..selebihnya ada juga sekolah-sekolah dan bangunan kediaman. Senibina bangunan di sini adalah hasil dari campur aduk senibina eropah yakni French architecture pada bangunan perniagaan seperti cafe, hotel dan kedai-kedai dan juga senibina tempatan yang byk mempengaruhi bangunan keagamaan. Betul-betul di tengah kawasan historical site merupakan kawasan larangan kenderan berenjin. Oleh yang demikian aktiviti di sini selain dari berjalan kaki menyewa basikal juga menarik untuk dilakukan bergantung kepada kondisi cuaca. Aktiviti utama di historical site adalah..lepak dan mengambil gambar. (aktiviti aku la)





Dihujung historical site tersergam sungai Mekong yang menjadi sumber pendapatan dan juga pengangkutan bagi penduduk di Luang Prabang. Salah satu dari sungai terpanjang asia ini merupakan nadi utama penduduk Luang Prabang dimana selain dari jalan darat, sungai ini adalah jalan alternatif dan juga ada juga kawasan yang lebih mudah diakses dengan menggunakan jalan air. Disamping melepak di historical site, tunggu sunset di sungai Mekong juga adalah satu pilihan yang menarik sementara menunggu waktu malam untuk ke night market.


Bagi pengembaraan kali ini, di Luang Prabang kami tidak menyediakan sebarang itinerary sesuai dengan slogan kali ini 'relek-relek sudah'' cuma ada beberapa tempat menarik yang dah ditag untuk dilawati. Kawasan Unesco site ni pun tak besar sangat pun iaitu kalau nak berjalan kaki dari hujung ke hujung kawasan ini jaraknya sepanjang 3km dan ada 4 baris jalan. Tak paham kan? Kalau tengok map maybe boleh paham dengan jelas.


Night market di Luang Prabang adalah satu acara menarik yang harus untuk dikunjungi. Apa yang ada disini kebanyakkannya kain-kain dan hasil tenunan serta tak kurang juga dengan souvenir yang dihasilkan oleh rakyat tempatan. Harganya memang takde la murah sangat disebabkan barangan tersebut adalah local produk dan bukannya diimport dari China. Namun demikian rahsia bagi mendapatkan harga yang lebih competitive adalah dengan kaedah tawar menawar. Silap-silap boleh dapat separuh dari harga yang ditawarkan tadi. Cuma orang-orang Laos ini adalah orang-orang yang tidak berada..mostly mereka ini berniaga untuk menyara kehidupan keluarga seharian, sampai cengkerik pun diorang tangkap dan jual untuk bagi anak-anak pergi sekolah so personal opinion aku...kalau korang mampu beli beg tangan LV atau makan di Menate...harap janganlah tawar sampai peniaga tu tak dapat apa-apa keuntungan..itu namanya menganiaya..Dan aku tau semua yang travel ke Luang Prabang ni semuanya baik-baik belaka.



Night market ini rasanya ada setiap malam (aku pergi malam pertama dan kedua je) tapi tak macam di downtown Malaysia atau Thailand or Vietnam, nightmarket di sini awal tutupnya. Dalam jam 10.30 ke 10.45 malam memang kawasan ni dah hampir tutup sepenuhnya. Yang ada cumalah tukang sapu kawasan bertujuan untuk membersihkan sisa sampah yang masih lagi tinggal.



Di Luang Prabang terdapat beberapa kedai yang menjual makanan halal. Kebanyakannya adalah terdiri dari indian cuisine seperti Chennai dan Nazim (ditepi sungai) serta Nisha (sedikit outskirt dari pekan) namun begitu bagi sesiapa yang inginkan makanan yang agak local boleh lah ke Wat That guest house dimana di guest house tersebut ada menyajikan makanan tradisi masyarakat Laos yang menggunakan bahan-bahan halal. (tapi takde sijil atau logo halal lah ye) Lepak sembang pengalaman travel dengan abang Edi memang best. Dia ni backpacker yang bagi aku adalah seorang yang hardcore, mengembara dari negara kenegara orang tahun 80-90an, kalau tak silap aku. Abang Edi ni adalah menantu owner Wat That guesthouse tu dan dia ni sebenarnya orang Kelantan yang merantau secara backpack dengan buddy dia mat saleh dan akhirnya tersangkut ngan awek Laos dan menikah di sana. Jadi sebab abg Edi ni la adanya makanan halal di Wat That yang dimasak oleh isteri dia. Makanan rasa kira ok la dan melepak serta menyedut wifi percuma untuk masing-masing update istagram peribadi kat sana sambil melayan Suraya (anak abg Edi) yang boleh tahan jugak nakal dia.



Nightlife di Luang Prabang adalah...tidur..cuaca waktu malam boleh tahan juga sejuknya sebab tak banyak kenderaan di sini dan tempat ni agak kaya dengan tumbuh-tumbuhan menyebabkan suasana sejuk tersebut. Kalau korang suka clubbing atau suasana meriah seperti Phuket, Luang Prabang bukanlah tempat yang sesuai. Kalau nak lepak-lepak ia memang tempat yang tepat.

Bersambung